Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Bilang "Terima Kasih" kepada Pemain Singapura, Asnawi Mangkualam Ditegur Ayahnya

LAPORAN: AGUS DWI
  • Selasa, 28 Desember 2021, 04:50 WIB
Bilang
Aksi Asnawi Mangkualam yang langsung menghampiri Faris Ramli usai gagal mencetak gol dari titik penalti/Net
Momen tendangan penalti yang gagal dari pemain Singapura pada leg kedua semifinal Piala AFF 2020, Sabtu lalu (25/12), jadi perbincangan panas publik jelang final antara Indonesia melawan Thailand.

Usai tendangan algojo Singapura sukses ditepis kiper Nadeo Argawinata, Asnawi langsung mendatangi Faris Ramli yang tertunduk. Dalam tayangan di televisi, terlihat Asnawi mengucapkan sesuatu kepada Faris.

Diungkap ayah Asnawi, Bahar Muharram, anaknya itu mengaku mengucapkan "terima kasih" kepada Faris Ramli. Asnawi menilai penalti yang didapat Singapura tidaklah wajar, sehingga ia langsung bereaksi seperti itu.

"Saya sempat menelepon setelah pertandingan, ada momen yang saya tidak suka dan saya marahi dia, yaitu saat pemain Singapura gagal penalti. Mengapa dia melakukan hal itu," tutur Bahar Muharram di Makassar, Senin (27/12).

Meski Asnawi mengaku hanya bilang "terima kasih" kepada Faris, menurut Bahar hal itu sudah merupakan ejekan kepada lawan. Dan ia tidak menyukai Asnawi melakukan hal tersebut.

"Saya bilang, kau tidak bisa melakukan hal itu. Kalau menurut kamu tidak masalah, bagi orang lain bisa jadi masalah. Itu seperti mengejek, tidak lillahi ta'ala. Walau dia bilang tidak ada maksud mengejek, tapi saya tidak mau dia melakukan hal seperti itu lagi," tuturnya.

Aksi Asnawi yang langsung viral dan menjadi berbagai macam meme di media sosial itu mendapat perhatian khusus dari pelatih Timnas, Shin Tae-yong. Pelatih asal Korea Selatan itu pun langsung memberi peringatan kepada sang kapten.

"Saya tidak tahu ada aksi itu saat masih di stadion, tapi saya terkejut setelah melihat video tayangan ulang," ujar Shin Tae-yong, dikutip dari media Korea, Joongang.

"Setelah makan siang, saya menegur Asnawi dan mengatakan, 'jika itu terjadi lagi selama saya masih menjadi pelatih, jangan pernah berharap datang ke timnas'," tegasnya.

Shin Tae-yong mengaku kecewa melihat aksi Asnawi. Pemain klub Korsel, Ansan Greeners, itu pun diminta tak mengulangi lagi tindakan buruknya itu.

"Semua pemain di lapangan adalah rekan kerja, betapa hancur perasaannya setelah gagal mencetak gol penalti. Sesuatu yang tidak diterima juga buat pemain merayakan gol di depan bench lawan," papar Shin Tae-yong.

"Asnawi sudah berjanji ke saya untuk tak melakukannya lagi," tutupnya.
EDITOR: AGUS DWI

ARTIKEL LAINNYA